TOEFL Equivalency Table

Posted: Oktober 16, 2010 in Mari Belajar!

The table below shows comparisons between various test scores and level systems (like TOEIC, TOEFL and IELTS) and the VEC level system. Use this table to compare your own score or VEC level with the approximate equivalent score of another test.

IELTS sample tests

Posted: Oktober 16, 2010 in Mari Belajar!

IELTS | Test Takers – Academic Writing sample
________________________________________

The Academic Writing test is 60 minutes long. It has two writing tasks of 150 words and 250 words. Below are samples of Task 1 and Task 2. (Note that candidates for the Academic module do a different Writing test to the General Training module).

Writing Task 1
You should spend about 20 minutes on this task

The graph below shows the different modes of transport used to travel to and from work in one European city in 1960, 1980 and 2000.

Summarise the information by selecting and reporting the main features, and make comparisons where relevant.

Write at least 150 words.

Writing Task 2
You should spend about 40 minutes on this task.

Write about the following topic:

It is inevitable that as technology develops so traditional cultures must be lost. Technology and tradition are incompatible – you cannot have both together.

To what extent do you agree or disagree?

Give reasons for your answer and include any relevant examples from your own knowledge or experience.

Write at least 250 words.


IELTS | Test Takers – General Training Reading sample

________________________________________
The General Training Reading test is 60 minutes long. It has three sections with 40 questions to answer. Below is a sample of one section. (Note that candidates for the General Training module do a different Reading test to the Academic module).

Read the passage below and answer Questions 1-10.

Daybreak Trips by Coach

SPRING IS IN THE AIR!

Welcome to our Spring Daybreak programme which continues the tradition of offering daytrips and tours at unbeatable value for money. All the excursions in this brochure will be operated by Premier Travel Services Limited or Millers Coaches; both companies are part of the CHL Group, which owns Cambridge’s Cambus fleet.

WE’RE PROUD OF OUR TRADITION

Premier was established in 1936; the Company now offers the highest standards of coach travel in today’s competitive operating environment. Millers has an enviable reputation stretching back over the past 20 years, offering value for money coach services at realistic prices. We’ve travelled a long way since our early days of pre-war seaside trips. Now our fleet of 50 modern coaches (few are more than five years old) operate throughout Britain and Europe but we’re pleased to maintain the high standards of quality and service that were the trademark of our founders nearly sixty years ago.

EXCLUSIVE FEATURES

All Daybreak fares (unless specifically stated otherwise) include admission charges to the attractions, shows and exhibits we visit. Many full day scenic tours are accompanied by a fully trained English Tourist Board ‘Blue Badge’ guide or local experienced driver/guide. Some Daybreaks include lunch or afternoon tea. Compare our admission inclusive fares and see how much you save. The cheapest is not necessarily the best and value for money is guaranteed with Daybreaks. If you compare our bargain Daybreak fares beware – most of our competitors do not offer an all inclusive fare.

SEAT RESERVATIONS

We value the freedom of choice, so you can choose your seat when you book. The seat reservation is guaranteed and remains yours at all times when aboard the coach.

NO SMOKING COMFORT

With the comfort of our passengers in mind, coaches on all our Daybreaks are no smoking throughout. In the interests of fellow passengers’ comfort, we kindly ask that smokers observe our ‘no smoking’ policy. On scenic tours and longer journeys, ample refreshment stops are provided when, of course, smoking is permitted.

YOUR QUESTIONS ANSWERED

Do I need to book?

Booking in advance is strongly recommended as all Daybreak tours are subject to demand. Subject to availability, stand-by tickets can be purchased from the driver. What time does the coach leave?

The coach departs from Cambridge Drummer Street (Bay 12) at the time shown. There are many additional joining points indicated by departure codes in the brochure. If you are joining at one of our less popular joining points, you will be advised of your pick up time (normally by telephone) not less than 48 hours before departure. In this way, we can minimise the length of pick-up routes and reduce journey times for the majority of passengers.

What time do we get back?

An approximate return time is shown for each excursion. The times shown serve as a guide, but road conditions can sometimes cause delay. If your arrival will be later than advertised, your driver will try to allow for a telephone call during the return journey. Where can I board the coach?

All the Daybreaks in the brochure leave from Cambridge Drummer Street (Bay 12) at the time shown. Many Daybreaks offer additional pick-ups for pre-booked passengers within Cambridge and the surrounding area. This facility must be requested at the time of booking.

Questions 1-10

Do the following statements agree with the information given in the passage above?

In boxes 1-10 on your answer sheet write

TRUE if the statement agrees with the information
FALSE if the statement contradicts the information
NOT GIVEN if there is no information on this

1. Millers Coaches owns Cambridge’s Cambus fleet.
2. Premier is an older company than Millers.
3. Most of the Daybreak coaches are less than 5 years old.
4. Daybreak fares are more expensive than most of their competitors.
5. Soft drinks and refreshments are served on most longer journeys.
6. Smoking is permitted at the rear of the coach on longer journeys.
7. Tickets must be bought in advance from an authorised Daybreak agent.
8. Tickets and seats can be reserved by phoning the Daybreak Hotline.
9. Daybreak passengers must join their coach at Cambridge Drummer Street.
10. Daybreak cannot guarantee return times.

IELTS | Test Takers – General Training Writing sample
________________________________________
The General Training Writing test is 60 minutes long. It has two writing tasks of 150 words and 250 words. Below are samples of Task 1 and Task 2. (Note that candidates for the General Training module do a different Writing test to the Academic module).

Writing Task 1
You should spend about 20 minutes on this task.

You rent a house through an agency. The heating system has stopped working. You phoned the agency a week ago but it has still not been repaired.

Write a letter to the agency. In your letter

1. introduce yourself
2. explain the situation
3. say what action you would like the agency to take

Write at least 150 words.

You do NOT need to write any addresses.

Begin your letter as follows:

Dear…………………..,

Writing Task 2

You should spend about 40 minutes on this task.

Write about the following topic:

Some businesses now say that no one can smoke cigarettes in any of their offices. Some governments have banned smoking in all public places. This is a good idea but it takes away some of our freedom.

Do you agree or disagree?

Write at least 250 words.

Give reasons for your answer and include any relevant examples from your own knowledge or experience.

IELTS | Test Takers – General Training Writing sample
________________________________________
In the Speaking test, you have a conversation with a certified Examiner. It is interactive and as close to a real-life situation as a test can get.
The test is 11 to 14 minutes long with three parts. In Part 1, you answer questions about yourself and your family. In Part 2, you speak about a topic. In Part 3, you have a longer discussion on the topic. Below is a sample of Part 2 – speaking on a topic.

Speaking, Part 2 sample

Describe a teacher who has greatly influenced you in your education.

You should say:
1. where you met them

2. what subject they taught

3. what was special about them

4. explain why this person influenced you so much.

You will have to talk about the topic for 1 to 2 minutes. You have one minute to think about what you are going to say. You can make some notes if you wish.

After years of expensive education
A car full of books and anticipation
I’m an expert on Shakespeare and that’s a hell of a lot
But the world don’t need scholars as much as I thought
Maybe I’ll go traveling for a year
Finding myself, or start a career
I could work for the poor, though I’m hungry for fame
We all seem so different but we’re just the same
Maybe I’ll go to the gym, so I don’t get fat
Aren’t things more easy, with a tight six pack
Who knows the answers, who do you trust
I can’t even separate love from lust
Maybe I’ll move back home and pay off my loans
Working nine to five, answering phones
But don’t make me live for my Friday nights
Drinking eight pints and getting in fights
Don’t wanna get up, just have a lie in
Leave me alone, I’m a twentysomething
Maybe I’ll just fall in love
That could solve it all
Philosophers say that that’s enough
There surely must be more
Love ain’t the answer, nor is work
The truth eludes me so much it hurts
But I’m still having fun and I guess that’s the key
I’m a twentysomething and I’ll keep being me

I’m a twentysomething, let me lie in
Leave me alone, I’m a twentysomething

Setelah sedikit membaca bab sebelum ini yaitu bab intro mengenai penyakit, selanjutnya yang perlu menjadi pemahaman kita bersama adalah bahwa penyakit memiliki cara untuk dikenali melalui pemahaman kita terhadap beberapa ciri dan karakter, atau jika diibaratkan sebagai sebuah smartphone, smartphone memiliki beberapa fitur yang jika kita telaten mengenalinya maka kita mampu menggunakan smartphone.

Setiap penyakit pasti memiliki ciri, pasti berkarakter, pasti bersifat, dan pasti memiliki gejala.. nah inilah yang saya sebut sebagai “fitur”, dan setiap penyakit memiliki beberapa karakter yang spesifik, inilah yang kemudian membuat penyakit dapat dikategorikan sehingga memudahkan proses pengenalannya, diagnosanya, serta manajemennya. Sehingga jika penyakit dapat didiagnosa dengan tepat, maka akan tepat pula perawatan dan terapi yang diberikan.

Dibawah ini beberapa “fitur” yang dapat digunakan dalam mengenali penyakit :

Etiologi

Etiologi, sering kan kita dengar? Penyakit ini etiologinya itu.. penyakit itu etiologinya ini, penyakit anu etiologinya ani.. (upss..).

Yap! Etiologi mengacu pada penyebab penyakit. Kalau sempat baca tentang konsep Host, Agent, dan Environment yang saya tulis disini beberapa bulan yang lalu, etiologi si agent ini dapat berupa endogen atau dari dalam tubuh, atau eksogen yang datang dari luar tubuh. Agent endogen dapat berupa kerusakan genetik dan gangguan hormon, sedangkan agent eksogen dapat berupa mikroorganisme seperti virus, bakteri, dan jamur yang ketiganya dapat menyebabkan infeksi; lalu ada pula berupa bahan kimia, trauma fisik, dan radiasi.

Beberapa penyakit bisa saja memiliki lebih dari satu etiologi dan juga bisa saja disebabkan oleh beberapa faktor. Beberapa penyakit dapat digolongkan ber-etiologi multifaktorial, kalau di kedokteran gigi, misalnya  stomatitis aftosa. Diabetes melitus tipe 2 juga etiologinya multifaktorial karena melibatkan beberapa komponen genetik, pola diet, juga faktor lingkungan.

Banyak juga penyakit yang tidak diketahui penyebabnya atau tidak jelas etiologinya, yang  biasanya kita kenal dengan sebutan idiopatik. Contoh penyakit dengan etiologi idiopatik salah satunya adalah hipertensi, dimana lebih dari 90% dari kasus yang ada ternyata tidak dikenali secara pasti penyebabnya (Biology of Disease, 2007). Perawatan penyakit-penyakit idiopatik biasanya terbatas pada penanggulangan gejala-gejala yang muncul.

Pada beberapa kondisi, ada pula penyakit yang ditimbulkan akibat perawatan atau terapi yang diberikan, kita kenal sebagai iatrogenik (dari bahasa Yunani, bukan Yu Darmi, iatros yang artinya dokter). Misalnya pada perawatan beberapa kanker yang membutuhkan obat-obatan bersifat sitotoksik, dapat menyebabkan anemia iatrogenik meskipun pada dasarnya obat-obatan tersebut dapat menyembuhkan kanker.

Timbulnya sebuah penyakit pada populasi dapat pula dipengaruhi oleh bermacam-macam faktor, misalnya pola diet tertentu, pola hidup atau pola kerja. Beberapa aspek tersebut kita kenal dengan faktor resiko, merokok  adalah faktor resiko spesifik pada perkembangan kanker paru dan penyakit jantung.

Pada beberapa penyakit, ada faktor resiko yang berperan penting dalam perkembangan penyakit, namun ada pula yang hanya membuat seseorang “lebih beresiko” terkena sebuah penyakit.

Faktor predisposisi.. yak.. sering denger kan? Karies faktor predisposisinya ini.. faktor predisposisi periodontitis itu.. faktor predisposisi abses adalah anu..

Faktor predisposisi adalah beberapa kondisi atau situasi yang menyebabkan seseorang lebih beresiko terkena sebuah penyakit.. hayo.. berarti bisa ngisi kan apa ini-itu-anu diatas? Haha.. bisa lah.. kalian jauh lebih pinter dari saya..

Faktor predisposisi bisa karena faktor usia, jenis kelamin, herediter, dan faktor lingkungan. Misalnya nih.. sistem imun di bayi yang baru lahir kan belum tebentuk sempurna tuh, jadi konsekwensinya si bayi jadi lebih mudah terkena infeksi. Seiring pertumbuhan manusia, ketika seseorang menua juga ternyata mengalami penurunan fungsi imun kan.. nah karena usia menua ini pula maka seseorang lansia pun lebih memiliki resiko terhadap infeksi. Jenis kelamin juga berpengaruh lho.. misalnya pria lebih cenderung memiliki resiko lebih besar terkena gout daripada wanita, sedangkan wanita lebih beresiko osteoporosis dibandingkan pada pria.

Beberapa penyakit malah dapat meningkatkan atau menandakan resiko timbulnya penyakit yang lain. Sering kita kenal istilah premalignant kan?Kondisi pra ganas atau kondisi premaligna adalah kondisi penyakit yang secara klinis belum menunjukkan tanda-tanda yang mengarah pada lesi ganas, namun di dalamnya sudah terjadi perubahan-perubahan patologis yang merupakan pertanda akan terjadinya keganasan, misalnya kondisi yang menandakan seseorang lebih beresiko terhadap kanker, bahkan proses kanker bisa saja sudah berjalan. Peristiwa seperti ini dapat kita lihat pada kasus lesi pra-ganas rongga mulut, antara lain erithroplakia, carsinoma in situ, dan leukoplakia pada rongga mulut.

Ada pula beberapa penyakit yang sebenarnya berasal dari infeksi agent yang secara jati dirinya, agent tersebut tidak bersifat patogen, namun akan menjadi patogen ketika ada kondisi tertentu. Peristiwa semacam ini sering kita kenal dengan istilah infeksi oportunistik, tentunya penyebabnya pun menjadi agent oportunistik.infeksi oportunistik ini dapat terjadi ketika kondisi sistem imun seseorang dalam keadaan yang lemah, sehingga mikroorganisme yang sejatinya tidak bersifat patogen ketika sistem imun baik, maka akan dapat menginfeksi jaringan ketika sistem imun turun. Kita ambil contoh pada kasus AIDS (Acquired Immunodeficiency Syndrome) yang membuat sistem imun atau sistem kekebalan tubuh penderita menurun, maka dapat dengan mudah kita lihat beberapa populasi candida dalam rongga mulut yang bermanifestasi sebagai candidiasis / oral candidosis.

Patogenesis

Setiap penyakit memiliki sebuah patogenesis yang menjelaskan pertumbuhan dan perkembangan suatu penyakit, atau lebih spesifiknya, bagaimana agentagent yang menjadi etiologi, menunjukkan perubahan-perubahan klinis dan patologis penyakit tersebut. Contoh dari peristiwa patogenesis adalah ketika adanya reaksi keradangan terhadap adanya agent yang infeksius, adanya peristiwa karsinogenesis yaitu pembentukan jaringan tumor sebagai hasil dari pemaparan bahan karsinogen.

Penyakit-penyakit memiliki “sejarah alami” yang dapat menjelaskan bagaimana biasanya pola progress-nya, efeknya, dan durasi penyakitnya. Efek penyakit pada pasien kita kenal dengan istilah morbiditas. Pada umumnya, morbiditas penyakit dapat  diartikan sebagai segala sesuatu yang berasal dari penyakit yang dapat menyebabkan gangguan atau ketidakmampuan sehingga membuat aktivitas dan kelangsungan hidup terganggu bagi pasien. Sedangkan mortalitas sebuah penyakit menjelaskan tentang kemungkinan sebuah penyakit menyebabkan kematian, biasanya ditunjukkan dengan persentase.

Beberapa penyakit memiliki onset yang cepat yang kita ketahui dengan fase akut, ada pula fase kronis yang tahapan penyakitnya seringkali berjalan dalam waktu yang relatif lebih panjang. Dalam kedokteran gigi pun dikenal ada pulpitis akut yang tentu saja terasa berbeda pada anamnesa pasien dengan pulpitis kronis.

Penyakit-penyakit jarang terjadi segera setelah terjadinya paparan agent etiologinya. Pada banyak kasus, sering kita temui bahwa, dibutuhkan waktu yang dilalui agent etiologi untuk bekerja, yang kita kenal dengan istilah masa inkubasi. Pada karsinogenesis, periode ini dapat berlangsung beberapa tahun dan disebut periode laten. Pada penyakit-penyakit infeksi, waktu antara paparan dan perkembangan penyakit dapat dijadikan ciri khas dari keterlibatan agent infeksi tertentu.

Manifestasi Penyakit

Etiologi penyakit ditambah dengan patogenesisnya menghasilkan manifestasi klinis, yang ditandai dengan adanya gejala dan tanda dari penyakit. Gejala adalah indikasi keberadaan penyakit, dan sesuatu yang dirasakan pasien sebagai kejanggalan (keluhan), misalnya mual, lemas, lesu, nyeri, dsb. Sedangkan tanda adalah segala sesuatu yang diperiksa dan ditemukan oleh dokter/dokter gigi/klinisi pada  pasien terkait daerah yang dikeluhkannya, misalnya apakah ada pembengkakan, kemerahan pada mukosa atau kulit, dsb.

Beberapa penyakit ada yang muncul dengan kategori “subklinis” dimana tanda dan gejala tidak nampak meskipun sudah terjadi penyakit, hal seperti ini biasanya dideteksi dengan melihat karakteristik kimiawi dan perubahan tingkat seluler pada analisa laboratoris, bisa menggunakan sampel darah, atau bisa juga urin.

Tanda dan gejala-gejala klinis sering pula diikuti dengan kelainan struktur atau fungsi, yang kita kenal dengan istilah lesi. Lesi biasanya terjadi pada jaringan yang terlibat dan berkaitan dengan tanda dan gejala yang muncul, misalnya lesi berbentuk deposit pada jaringan seperti lesi putih yang sukar dikerok pada leukoplakia rongga mulut. Ada pula lesi berupa perubahan struktur biokimia seperti hemoglobin yang tidak sempurna pada pasien hemoglobinopati, lesi berupa tumpukan senyawa abnormal pada sel, jaringan dan organ seperti adanya tumpukan amyloid pada pasien Alzheimer.

Yang perlu selalu diingat dan dipahami adalah bahwa manifestasi penyakit pada pasien sifatnya tidak statis dan selalu dipengaruhi oleh mekanisme tubuh sebagai kompensasi pengaruh lingkungannya (dalam hal ini, tubuh) dan dipengaruhi oleh perawatan yang dilakukan terhadap penyakitnya. Penyakit-penyakit sering memiliki jangkauan manifestasi yang beragam sekali dan bisa berbeda dari satu pasien ke pasien lain.

Akhiran sebuah penyakit

Prognosis.. yak inilah yang dimaksud akhiran, ujung perkiraan dari sebuah penyakit. Prognosis dapat berbeda dari pasien satu dan yang lainnya, dan tentunya dipengaruhi oleh perawatan yang diberikan. Pada waktu kita memberikan prognosis terhadap sebuah penyakit, perlu diklarifikasi kembali apakah penyakit tersebut mengikuti pola perjalanan normalnya ataukah ada yang aneh.. nah.. dalam kondisi seperti ini dimungkinkan memerlukan tindakan pemeriksaan lebih lanjut, bisa melalui intervensi medis saja atau bedah bila perlu. Sebagai contoh, misalnya pada kasus campak Jerman (Rubella) akan sembuh dengan sendirinya dalam periode tertentu, tapi  jelas berbeda dengan kasus Fraktur Le-Fort II yang membutuhkan perawatan kompleks kan? Nah disinilah perbedaannya..

Yah.. inilah bagian kedua dari tahapan kita belajar mengenali sebuah penyakit, Insyaallah akan dilanjutkan kembali mengenai KLASIFIKASI PENYAKIT.. doakan saja semoga penulis ngga capek menulis dan berbagi, juga tetap semangat, amien..

Hadis riwayat Abdullah bin Masud ra., ia berkata: Rasulullah saw. bersabda: Tidak ada hasad (iri) yang dibenarkan kecuali terhadap dua orang, yaitu terhadap orang yang Allah berikan harta, ia menghabiskannya dalam kebaikan dan terhadap orang yang Allah berikan ilmu, ia memutuskan dengan ilmu itu dan mengajarkannya kepada orang lain. (Shahih Muslim No.1352)

Janganlah kalian menuntut ilmu untuk membanggakannya terhadap para ulama dan untuk diperdebatkan di kalangan orang-orang bodoh dan buruk perangainya. Jangan pula menuntut ilmu untuk penampilan dalam majelis (pertemuan atau rapat) dan untuk menarik perhatian orang-orang kepadamu. Barangsiapa seperti itu maka baginya neraka … neraka. (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Orang yang paling pedih siksaannya pada hari kiamat ialah seorang alim yang Allah menjadikan ilmunya tidak bermanfaat. (HR. Al-Baihaqi)

Terima Kasih!

Jangan berhenti belajar, anak bangsa!

Salam Sejawat.

Penyakit, sudah lama hadir di dunia bahkan sebelum manusia datang mungkin.. (hehe.. masak ngga ada brontosaurus apa T-Rex yang ngga pup gara-gara sakit perut? Masak orang purba ngga ada yang pernah cantengan? Apa masuk angin gitu.. kan pada ngga pake baju dan alas kaki? Hehe.. *yang ini ngga wajib dipercaya!*). Anak-anak, remaja, dewasa, sampai lanjut usia pasti kenal dengan penyakit, ada yang sempat berakrab-akrab malah.. hehe.. jadi selain  “perubahan”, saya pikir sesuatu yang kekal di dunia ini juga termasuk “penyakit”.

Apa sih penyakit itu? Seperti apa wujudnya? Bagaimana kita mendefinisikan sebuah penyakit? Siapakah penyakit itu? Andakah penyakit? Sayakah penyakit? *haha..sudah-sudah..*.

Saya bukan seorang ahli penyakit, bukan juga peneliti apa itu penyakit, saya juga ngga terlalu mendalami patologi, meskipun sekali dua kali buka-buka buku patologi juga sih.. (ya sebatas itu,sekali dua kali aja..hehe..), tapi disini saya mencoba berbagi tentang beberapa fakta unik tentang penyakit yang kebetulan saya dapat dari beberapa buku yang saya baca sambil tidur.. (kebiasaan dari SD, yang sering diprotes Ibu saya karena bacanya 5 menit, tidurnya 2 jam..huuffhh..)

Jadi, mungkin saya bisa mulai dari..

Intro

Menurut Nessar Ahmed dkk dalam bukunya, Biology of Disease, penyakit dapat dijabarkan sebagai segala abnormalitas atau kegagalan tubuh untuk berfungsi secara baik dan benar, dan memerlukan perawatan medis untuk mengembalikan fungsi tersebut menjadi lebih baik. Studi ilmiah yang mempelajari per-penyakitan.. (ini bahasa siapa pula..) disebut ilmu patologi.

Dalam dunia kesehatan, diketahui bahwa setiap penyakit memiliki satu set faktor-faktor yang saling terkait keberadaannya, seperti faktor penyebab, gejala-gejala klinis yang menyertai, pola perkembangan penyakit, dan perubahan-perubahan fungsi maupun bentuk yang terjadi pada pasien terkait dengan penyakit yang dialaminya. Adanya abnormalitas saja sebenarnya tidak serta merta menjadi indikasi bahwa seseorang terkena penyakit, kecuali bila ia merasa menderita akibat abnormalitas tersebut. Misalnya, terkadang ada seseorang yang terlahir memiliki tanda lahir berupa pup lalat (hahaha!!tahi lalat maksudnya.. saya tulis gitu biar ngga terkesan jorok bahasanya..) yang berukuran wajar, tapi lebih menonjol dibandingkan jaringan kulit disekitarnya (contoh : punyanya Lari-tidak Mobil-tidak alias RaNo KarNo yang ada di dagunya), sepanjang si pemilik tidak merasa terganggu apalagi menderita akibat pup lalat tersebut, ya tidak langsung dapat didakwa sebagai penyakit.. Lain ceritanya ketika ada pup lalat yang tadinya dimiliki setelah lahir berukuran kecil, namun seiring bertumbuhnya badan dan usia, ukuran pup lalat tersebut membesar, menebal, dan terasa gatal.. nah.. rasa gatal ini dapat dikategorikan sebagai “derita” yang dialami si pemilik pup lalat, dan cenderung dapat diindikasikan sebagai penyakit. Coba bayangkan saja, pup lalat di dekat mata tandanya cantik kata orang, kalau ukurannya kecil dan wajar serta si pemilik tidak merasa terganggu karenanya.. Lha kalo segede kelereng aja.. Hmh..boro-boro cantik.. melihat saja sulit, gatal, dan lain-lain.

Itu kalo penyakit.. Sehat gimana? Apa itu kesehatan? (agak ambigu ya.. tadi kan penyakit.. kata dasar sakit ditambah awalan pe- jadi penyakit.. kalo sehat tambah imbuhan pe- jadi penyehat.. jadi apa itu penyehat??)

Sehat dapat didefinisikan sebagai tidak ditemukannya tanda-tanda maupun gejala-gejala pada sebuah individu yang berkaitan dengan penyakit apapun. Tapi definisi ini punya keterbatasan atau menurut saya sebuah kelemahan ketika ada seseorang yang meyakini bahwa dirinya menderita penyakit tertentu namun tidak sedikitpun ditemukan tanda maupun gejala yang mengacu pada penyakit tersebut. Sebaliknya, ada pula beberapa individu yang merasa bahwa diri mereka sehat dan baik-baik saja padahal pada pemeriksaan detil ditemukan tanda-tanda penyakit yang ngga bercanda alias serius.

Karena kelemahan dan keterbatasan ini, WHO (SIAPA..hash..) atau World Health Organization selaku organisasi kesehatan dunia merumuskan  definisi yang lebih tepat tentang apa itu sehat sebagai sebuah kondisi fisik, mental dan sosial yang baik serta tidak berpenyakit (kurang lebih gini deh pengertiannya, saya juga ngga terlalu hafal..maafkan..).

Jadi ada ide, kalo di negara berkembang (berbunga..haha..) seperti Indonesia ini supaya tergolong memiliki masyarakat yang sehat, dengan cara mempromosikan gaya hidup sehat melalui segala macam media yang bisa ditembus dan menurunkan faktor-faktor mental dan sosial yang berhubungan dengan penderitaan dan penyakit (berat amat kalimatnya..).  (nih sederhananya..) Misalnya, senyum tuh gaya hidup sehat lho.. bayangin, kita senyum sambil  menyapa sekali aja ke orang.. tuh udah bikin yang menerima, siapapun dia, bahagia lho.. (dengan catatan kamu ngga senyum-senyum di depan napi yang baru aja kena vonis hukuman mati lho ya..), bahagia itu awal yang baik buat pikiran,tubuh, dan jiwa manusia untuk berkembang ke arah sehat lho.. kalau mau buka faal lagi, ada yang namanya hormon beta-endorfin yang ter-sekresi akibat kita merasa senang ataupun bahagia, hormon ini fungsinya sangat baik dalam kesehatan tubuh secara global.. coba lihat.. senyum tuh awal yang baik kan?

Ni baru contoh kecil.. contoh besar misalnya lewat TV, Koran, atau Internet dibiasakan menyiarkan informasi yang berimbang..  saya rasa setelah itu kualitas hidup pemirsa akan cukup baik karena kortisol tidak akan ter-sekresi begitu banyak ketika kita menyaksikan berita bahwa ada oknum pejabat negara yang ukuran celananya naik terus dari hari ke hari, sedangkan si fakir mati kering di saluran air.

Oke, kita kembali dulu, jadi tujuan penullisan bab pertama tentang penyakit ini adalah sebagai pembukaan saja tentang dunia penyakit ini, setelah bab ini akan dilanjutkan tentang bagaimana penyakit itu memiliki karakter, memiliki sifat, memiliki ciri, sehingga kita dapat mengelompokkan bermacam-macam jenis penyakit untuk dicari terapi yang tepat. Dalam agama Islam Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

ماَ أَنْزَلَ اللهُ دَاءً إِلاَّ أَنْزَلَ لَهُ شِفَاءً

“Allah tidak menurunkan penyakit, melainkan pasti menurunkan obatnya”.[HR Al Bukhari no. 5678 dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu .]

لِكُلِّ دَاءٍ دَوَاءٌ, فَإِذَا أُصِيْبَ دَوَاءُ الدَّاءِ بَرَأَ بِإِذْنِ اللهِ

“Setiap penyakit ada obatnya. Jika suatu obat itu tepat (manjur) untuk suatu penyakit, maka akan sembuh dengan izin Allah”. [HR Muslim no. 2204, dari Jabir Radhiyallahu ‘anhu .]

Setiap individu berbeda dalam fisik dan juga berbagai organ internal dan segala materi biologis yang terkandung di dalamnya. Karena inilah kita perlu memperhatikan beberapa unsur yang membentuk karakteristik suatu penyakit, sehingga pola berpikir kita menjadi lebih tertata dan terintegrasi dalam merunut sebuah penyakit dan menemukan cara mengatasinya.

Sampai jumpa di bab berikutnya : MEMAHAMI KARAKTER PENYAKIT

Terima Kasih!

Jangan berhenti belajar, anak bangsa!

Salam Sejawat.

Twotone

Posted: September 24, 2010 in Fotografi Kecil-Kecilan

Camera Model : Canon EOS 20D

Equipment Make : Canon

Date Taken : ?

Flash Used : No

Focal Length : 24 mm

F-Number : F/8

Exposure Time : 1/125 sec

Metering Mode : Pattern

Exposure Compensation : 0 step

Software : Adobe Photoshop CS

Fisherhouse

Posted: September 24, 2010 in Fotografi Kecil-Kecilan

Camera Model : Nikon D70

Equipment Make : Nikon Corporation

Date Taken : ?

Flash Used : No

Focal Length : 34 mm

F-Number : F/11

Exposure Time : 1/400 sec

Metering Mode : Pattern

Exposure Compensation : 0 step

Software : Adobe Photoshop CS